Sabtu, 24 November 2007

SEDIH NGEDENGER KABAR "GEMBIRA"

Salah satu hal yg bikin saya suka sedih adalah pas ada temen berkata dgn berbinar2:

"Gah, kemaren aku baru ikut test loh di bank anu (konvensional)"

Kenapa sedih ?
1. Karena saya *dengan pengecutnya* hanya menjawab dengan senyum
2. Karena riba itu bukan dosa yang remeh-temeh
3. (Kasusitis) Karena yg ngomong itu setau saya aktivis dakwah kampus

Ada lagi hasil ngobrol tadi siang sama seorang temen yang kuliah di salah satu kampus teknik terbaik di Indonesia. Kami mengorbrol tentang mengapa mereka-mereka yang notabene adalah "putra-putri terbaik bangsa" jarang ada yg minat jadi technopreneur?

"Yah gimana lagi, lulusan kami mah memang disiapkan untuk bekerja di perusahaan asing, sekali dapet kerja aja -yg freshgraduate- gajinya bisa belasan hingga puluhan juta.
Jadi, wajar lah kalo pada males bersimbah peluh memeras keringat merintis bisnis yg duitnya kaga pasti
"

Pantesan tidak sedikit aktivis yg idealis, cemerlang, dan "terkesan" begitu peduli dengan urusan2 kemasyarakatan. Pas lulus kuliah eh... nampak ga ada bekasnya sama sekali. Bukannya saya benci ya, tapi saya justru sedih campur kasian...

Hik...hik...hik...
Siapa yang engga sedih ngeliat sodara sendiri tambah "jauh"

Sekedar sharing aja
Jika anda berminat mencari kepuasan dan rasa lega yg membuncah
Bukalah lapangan pekerjaan, untuk satu orang saja
Cobain deh rasanya nikmaaat....

9 komentar:

Dy mengatakan...

makasih udah dateng, sekarng udah jd sahabat kan..
menjadi seorang technopreneur?
ah..itu impianku..
sepertinya aku bisa banyak dapet wawasan dari blog ini,ttg menjadi seorang entrepreneur..boleh aku link ya..makasih :)

anugerah perdana mengatakan...

ya
alhamdulillah,
mangga (silakan)

Moga impian kita bisa sama2 terwujud
Amin

yayan mengatakan...

gah.. ga semua aktifis faham juga loh.. hehe barangkali perlu diingetin

Donny mengatakan...

emang menggoda sih gah, jangankan yang sampai belasan juta, masih angka kurang dari 5 jta aja udah menggoda :D jadi pengemis aja gitu? :))

soal bank, yang ngakunya syariah juga sebetulnya belum 100% lepas dari ke-konvensional-annya, lha ijinnya juga kan dari BI. Tapi, usahanya memang wajib diacungi jempol...

deen mengatakan...

Mungkin juga krn tak bisa memilih, ato belom mampu mengkonkretkan pilihannya, karena tuntutan keluarga misalnya.. Sapa sih yang tak ingin menggaji sodara2 laennya, meningkatkan imannya dgn menjalankan sunnah Rasul bahwa 9pintu rejeki ada di perniagaan, tapi ironinya, tak semua memiliki jalan yg sama untuk menggapainya, ada mereka yang benar2 "terpaksa" masuk ke kubangan bisnis yang jelas2 syubhat, ato bisa jd yg mereka kira bersih padahal tidak. *smoga bukan apologi semata* Tapi negeri ini, mungkin akhi sudah tau bagaimana company2 di indonesia sudah sedemikian kapitalisnya blom lagi zionis yg sudah mulai merambah. Inilah PR kita bersama, saling merangkul, bergerak dengan strategi jitu dan bukan hanya mengeluhkan.. Dan tentunya mendoakan pula..
Thanks buat postingannya, kembali merefresh diri :)

fathy mengatakan...

bener kata mas dony, gah..
kata temenku yg anak akun, bank syariah jg masih belum bisa bergerak 100% di atas sistem syariah..detil2nya gua kaga tau dah ky gimana.

yg kedua, aktivis jg manusia. bisa salah, bisa khilaf, bisa dosa. makanya perlu pengingatan. ya ga perlulah ngambil contoh dari mana2. *sy sambil ngaca*

ketiga, sy sepakat sm kiyosaki dan donald trump. kita perlu menggugat sekolah!!! karena sekolahan cuma bs nyetak pengangguran tiap taun yg gak gape berwirausaha dan mengembangkan skillnya. berita baiknya, sy pernah denger ada lembaga apaa..gitu, dari amrik kalo ga slh, yg bikin pelatihan2 buat anak2 SD dan bahkan TK, untuk mengenalkan aktivitas wirausaha sejak dini. duh, indonesia kapan ya?! -_-'

keempat, kapan ni sy diajakin join di TDA?

kelima, wassalam :D

anugerah perdana mengatakan...

@ bang don : sebenernya, yang penting mah "jangan seumur hidup jadi orang gajian" Tapi ada yg lebih parah lagi, yaitu jangan seumur hidup jadi cowok bujangan :D :D

@ mba deen : sebenenernya saya juga ngerasa belum kongkrit sih, karena belum bisa ngasi solusi. Bisnis rintisan saya misalnya, belum "sanggup" kalo harus ngerekrut lulusan S1. Terus tentang kompleksitas masalah bangsa, ya saya setuju bahwa ukhuwah akan melipatgandakan potensi. Dan memang biar produktif, kita harus fokus ke "apa yg kita inginkan" bukan fokus ke "apa yg tidak kita inginkan". Terakhir, saya merasa aneh dipanggil akhi :P

@ miss indra : saya rasa mba cocok banget kalo bikin usaha di bidang yg nomer tiga. Secara, alumni psiko gitu loh. Apalagi ada minat ke sana/bisnis. Klop deh! Lalu tentang yg keempat, udah saya request ke moderatornya. Tunggu aja sing sabar...

fathy mengatakan...

aku udah tau ada LSM itu karena salah 1 temenku ada disana. kayanya mrk create acara2/pelatihan dimana didalamnya diajarkan kepada anak2 TK untuk menumbuhkan jiwa wirausaha mereka. itu di indonesia lho...
dan temenku itu emang aktivis lembaga kewirausahaan sejak di kampus, smp dia udah terbang ke amrik segala untuk urusan gituan..
lagi2, permasalahannya terletak pada "keberanian" alias kagak PD, gah..
tau deh, mungkin ntar kalo sy udah pny pemahaman yg cukup, baru bisa mikir2 lebih jauh tuk melangkah kesana. tp yg jelas, sy bersyukur di Indonesia udah ada yg ngurusin gituan...

Amorita Kurnia Dewi mengatakan...

benar, riba bukan dosa yang remeh.
bahkan sekarang MUI sudah mengeluarkan fatwa haram buat bank konvensional, karena sekarang bank syariah sudah banyak dan tidak sulit mencarinya.