Rabu, 21 November 2007

YANG PENTING WAWASAN ?

Dari dulu pas masih make celana pendek merah dengan lutut kemana-mana, hingga ganti kostum ke celana abu menutup aurat, saya menyimpan baik-baik sebuah keyakinan tentang para top ten academician di kelas kami bahwa:

"Yang penting mah bukan pinter di buku pelajaran, tapi yang penting mah wawasan"

Maka saya pun jadi gemar baca majalah maupun harian nasional. Ada yang saya ngerti, tapi ada juga yang pas saya baca judulnya aja udah ngerasa bingung sendiri. Misalnya halaman-halaman ekonomi makro, seni murni, dan teknologi super mutakhir di luar negeri.

Tapi semenjak kenal dengan yang namanya ilmu "pengembangan diri" baik berbasiskan materi maupun spiritualitas kok saya jadi makin males ya "menambah wawasan" seperti diriku yg dulu lagi, cieh...

Kaidah yang bikin paradigma saya lumayan bergeser adalah ilmu tentang "kata-kata positif" yang amat berdampak pada positifnya alam bawah sadar kita. Dimana si alam bawah sadar teh adalah faktor yang berpengaruh besar pada tindakan kita sehari-hari.

Akhirnya saya jadi males baca topik-topik yang engga ada urusannya ama hidup saya. Misal Kondisi Politik di Negara Bahama, Budaya Suku Terasing di Kepulauan Micronesia, dan sebagainya. Termasuk juga judul-judul informasi yang ga penting walaupun itu berasal dari dalam negeri tercinta.

Dulu kakak angkatan saya pernah nyerita pas nonton TV di bis Bandung-Tanggerang, bahwa seorang artis diwawancara

"Dimana saja bekas luka di tubuh anda?"

Edun!
Hal-hal yang kita engga mau tau aja, karena derasnya informasi, akhirnya kita ketahui juga. Bekas koreng artis aja kita mesti tau coba!

Pantesan aja kasus aliran sesat ga beres-beres. Pak KH. Miftah Faridl aja kemaren sampe geleng-geleng kepala. Harusnya syahadat itu kan bab-nya udah beres. Semua umat Islam, walau awam, harusnya udah tau lah. Eh, ada orang ngaku nabi ngerubah syahadat, masih ada yang nurutin.

Kita tuh suka banyak lagak ngomong nambah wawasan, banyak baca, ikut diskusi-diskusi sosial dan kebangsaan, tapi pas giliran pake bumbu Islam langsung ngacir. Da engga gaya...

Sama Ce Guepara inget, sama perjuangan Khalid bin Walid lupa
Sama Donal Tram inget, sama kedermawanan Abu Bakar Ash Shiddiq lupa
Sama Mao Ce Tung inget, sama kesejahteraan sosial Umar bin Khattab lupa

Tapi ada juga yang wawasan islam-nya wuih mantap, giliran pas adzan berkumandang, kok malahan cuek. Ada juga yang menguasai massa di pertemuan-pertemuan, pas giliran kerja kok malahan letoy banyak berdalih.

Yah ternyata bukan wawasan lagi yang penting

Nu penting mah AMAL

Terjemahan : Yang penting itu PRAKTEK
Translation : Knowledge is power, but ACTION is more *gaya euy, bahasa britis*
Tarjim : Laa 'alam wa laa adri :D :D :D *belum bisa bahasa arab*

Sudah terlalu sering kita melihat orang-orang "bodoh" yang jauh lebih bermanfaat hidupnya dibanding kita yang "terkesan pintar"

NB :
1. Tulisan ini terinspirasi dari buku keren berjudul "Kisah Sahabat Nabi untuk Anak" by Dr.Hamid Thahir terbitan Irsyad Baitus Salam yang harganya murah meriah. Saya seneng karena buku ini tipis tapi kongkrit nyeritain sahabat-sahabat Rasul beserta jasa masing-masing personalnya yang unik.

2. Tulisan ini juga dibuat setelah keliling blog orang lain yang isinya "membingungkan" dan kata-katanya "bersayap", serta terlalu berat untuk dicerna otak saya yang seneng "melayang-layang". Herannya, kok di blog gituan banyak banget yang komentar ya *jadi merasa bodoh*

3. Amal juga bisa jadi ga ada gunanya, kalo engga ikhlas mah...

3 komentar:

Donny mengatakan...

Tapi ada juga yang wawasan islam-nya wuih mantap, giliran pas adzan berkumandang, kok malahan cuek.

Euh, nyindirrrrr...!! bukan soal wawasan islam na, soal cuek denger adzan na :p

Kalau saya sebetulnya terinspirasi gara-gara film kayak Indiana Jones, James Bond, dll lah...kayaknya asyik aja kalau ngobrol sama orang2 teh nyambung sagala rupa. Makanya, gah, sampai sekarang...saya mah nggak punya keahlian yang fokus. Serba tahu, tapi nggak expert...

biru mengatakan...

wahh..kanga Agah, thanks yaa buat postingan yg ini. cukup nyentil (tp gak sakit kok, cm nyadarin dari lamunen.hehe...) sulit mempertahankan keikhlasan, mski niat awal spt itu. tapi dasar yg namanya setan sialan, ada2 ajah! (kya postingan ttg perlombaan iblis dr bukunya pak Quraish Shihab, katanya yg sering menang setan riya').
a'udzubikalimatillahittammaati min syarri ma kholaq.
amin.

salam..

anugerah perdana mengatakan...

@ bang don : kang, ikutan milis Tangandiatas geura. Ini komunitas elmuna ga keren2 amat, tapi action oriented

@ mba sultra : yah, sebenernya ga bisa nyalahin sepenuhnya ke syetan sih. Karena yg ngijinin diri berbuat buruk kan diri kita sendiri. Doanya diaminin...