Rabu, 26 November 2008

YAH NAMANYA JUGA USAHA (KATA KOKO LIONG SANG PEMILIK BANYAK PABRIK)

Dialog ini kisah nyata dari konsultan bisnis pribadi saya, yang konon bayarannya udah pake dollar perjam-nya cenah.

Namanya sengaja saya rahasiakan, tapi blognya ada disini (sama aja bo'ong hehe...)

Suatu hari beliau sedang mendampingi kliennya, pengusaha keturunan tionghoa yang memiliki beberapa pabrik besar. Kita sebut aja namanya Koko Liong

Koko Liong : Ris, lu tau kaga kenapa pengusaha tionghoa biasanya lebih sukses dari pribumi?

Kang Aries : Wah bener juga, kenapa ya Ko?

Koko Liong : Gini nih, oe punya ilustrasinya, lu mau denger kaga?

Kang Aries : Wah tentu dong Ko (ya iyalaahh, elmu geratis masa ditolak)

Koko Liong : Suatu hari, ada pengusaha pribumi dan pengusaha tionghoa, pengusaha pribumi make BMW, pengusaha tionghoa make BMX (sepedah maksudnya)

Nah, tiba2 si pengusaha tionghoa itu mendekati pengusaha pribumi yang lagih markir mobil BMWnya. Setelah menyapa ramah, tanpa diduga si pengusaha tionghoa bertanya

"Eh mau kaga BMW lu dituker sama BMX gue?"

Nah Ris, menurut lu kira2 gimana?

Kang Aries : Yah pasti si pengusaha pribumi itu nganggep si pengusaha tionghoa becanda, bahkan bisa sampe nganggep gila

Koko Liong : Bener Ris, si pengusaha pribumi langsung melotot sambil komentar

"Anda gila ya?"

Dan dengan santai si pengusaha tionghoa menjawab

"Yah namanya juga usaha"


Nah sodara2 sekalian, ada hikmah besar dari kutipan dialog diatas. Yaitu prinsip "Namanya juga usaha"

Prinsip yang kata Nabi SAW dibilang "Ikat dulu untamu" atau "Bagaikan burung yang lapar terbang di pagi hari, dan kenyang saat pulang di sore hari"

Jadi kalo kita mulai merasa hidup gini2 aja dan bararosen
pergaulan gini2 aja ga nambah2 sobat
kerja gini2 aja karir ga naek2
usaha gini2 aja serasa ga berkembang dan jalan ditempat
jomblo gini2 aja kayak ga ada yang minat jadiin kita pasangannya
kesolehan gini2 aja serasa hanya rutinitas,

solusinya gampang

"Udah usaha belum?" Karena diam dan hanya meratap tidak akan merubah apa2

Lebih baik cepat bertindak sehingga lebih cepat menyadari kesalahan, daripada diem.

Lebih baik cepat bertindak sehingga lebih cepat mendapatkan jawaban atas kebimbangan, daripada diem.

Eh tapi inget, tindakan yang tidak dibimbing sama Allah juga percuma, maka jangan lupa berdoa sebelum dan sesudah bertindak okeh

8 komentar:

Forum Investor mengatakan...

betul yang penting usaha dan usaha terus.

bangaswi mengatakan...

Setuju banget, Gha. Usaha dulu meski kata orang agak aneh dan (bahkan) memalukan. Salam kenal dari si jaket kuning yang sempat menikmati Japan 3 bareng Yudha kemarin ^_^

Brillie mengatakan...

Setahuku, pengusaha tionghoa mau makan nasi doang. ga seperti pribumi yg makan nasi mesti ada lauknya. orang tionghoa lebih bisa prihatin sebelum dia sukses, ga minta yg macem" begini begitu. tapi tekun dan ulet. hmm... kykna emang perlu dicontoh.

Evi Kaye mengatakan...

Gah, coba kunjungi http://www.microsoft.com/indonesia/events/pestablogger/

gw gatau masih bisa daftar atau gak, tapi cobain ajah. lo bilang mau keliling indonesia kalo ada yang bayarin.. hehe.

abudiyono mengatakan...

jomblo gini2 aja kayak ga ada yang minat jadiin kita pasangannya

euy kumaha kang ? :D

stand up mengatakan...

Merdeka...!!!
maju terus pantang mundur..
pake dasi jalan kaki...
irit...!!

Tomy Ardianto mengatakan...

gah, ijin mengutip critanya, sangat mengispirasi, bahkan untuk perbuatan perbuatan yang 'nekat'

Nina Agustina mengatakan...

Bener Banget Pak..Yang penting usaha..semangat!!!

Heheheeh..

Salam kenal dari calon pengusaha sukses..^_^