Rabu, 24 Oktober 2007

DUA JENIS MASA DEPAN

Saya mendapat pencerahan akhir-akhir ini, alhamdulillah

Begini, terkadang atau bahkan sering
Kita yang masih muda-muda ini *cieeeh*
Sering bertanya-tanya mengenai

"Gimana ya masa depan saya kelak?"

Arti dari masa depan tersebut bisa macem-macem. Karir, keuangan, asmara, dan hal-hal lain yang biasanya sih dirangkum dalam rubrik ramalan astrologi ;)

Dan saya dapat memastikan, hal tersebut akan membuahkan 1 hal saja

KEGELISAHAN !!!

Ya, pasti gelisah. Karena jiwa kita ngga cuman didesain untuk hal seremeh itu. Betul, bahwa memikirkan masa depan dan merancangnya itu penting. Tapi masalahnya, masa depan yang mana?

Karena masa depan itu ada dua :
1. Masa depan sebelum meninggal
2. Masa depan setelah meninggal


Dan yang nomer 2 ini biasanya jarang kita pikirkan, apalagi kita rancang sedetail yang nomer 1. Padahal yang nomer satu mah biasanya ngga lebih dari durasi 60 tahun. Sementara yang nomer 2 mah durasinya unlimited. Bener atau betul ?

Saya pun sekarang kondisinya lagi gitu. Sibuk mikirin gimana caranya biar dalam satu tahun bisa aman secara finansial, untuk menuju tahapan selanjutnya. Yaitu nyaman, dan yang paling tinggi, sejahtera (detailnya ada di buku-buku Om Robet Kaoskaki) .

Tapi dari kehari, bukannya makin tenang. Malahan solat makin ga khusyu.

Dan alhamdulillah, ternyata saya ketemu jawabannya. Walau belum terinternalisasi sepenuhnya sih dalam paradigma saya. Bahwa...

Saya lupa mengaitkan yang nomer 1, untuk mendukung yang nomer 2

Saya lupa memikirkan, apakah yang nomer 1 bisa memperbesar peluang saya untuk sukses di nomer 2. Buat apa saya bisnis, buat apa...? Apakah nanti saya dapet nikmat kubur, apakah saya nanti dimudahkan saat dihisab, apakah nanti saya masuk surga ? Atau sebaliknya, naudzubillah...

Ini sangat penting, paradigma ini sangat penting
Dan harus terus saya ulang-ulang tiap hari

Karena tanpa ini, bahkan surga dunia pun akan sulit kita dapatkan

NB :
1. Masa depan sebelum mati memiliki banyak bentuk, tapi biasanya bermuara pada satu pernyataan "Saya pengen jadi orang sukses" dengan pemahaman yang super sempit. Dan ini selalu muncul berulang kalo iman lagi turun.

2. Temen-temen punya referensi link bagus tentang "bersyukur"? Saya lagi perlu nih, yang bener-bener udah dibaca, dan itu menyentuh banget ya. Bukan yang sekedar baca selintas. Syukron dan terimakasih :)

3. Terimakasih buat founder dan moderator TDA yang membuat saya bisa tergabung dalam milis ini. Alhamdulillah, saya "click" banget sama komunitas ini. Paradigma-paradigma bisnis member-nya, Subhanallah, benar-benar "seimbang"

6 komentar:

fathy mengatakan...

daftarin saya atuh jadi member TDA... :(

anugerah perdana mengatakan...

kan caranya udah kukasi tau ya mba, gimana, udah di approve ?

teqo mengatakan...

huehehe,
bagus mas masih kepikir...
daripada engga sama sekali

aam_lazuardi senja mengatakan...

makasih kang,kebeneran akhir2 ini saya serimg mikir soal masa depan. gmn kalo dah lulus?mau nerusin kemana?kuliah ngambil jurusan apa? dll aja pokoknya..bikin pusing..
ujungnya...gelisah ...

jadi inget;kalo kamu mau tahu gimana hidup kamu nanti,baik dunia or akheratnya...;ihat keadaan kamu hari ini....

jazaakalloh kang....

anugerah perdana mengatakan...

@mba ari : kalo ga salah dulu pernah berkunjyng juga ya ? yg alamatnya di blogspot. Kukira cowok, eh ternyata mbak2 :D maafkan

@aam : bisi salah memahami, yg akang maksud teh bahwa jangan mendikotomikan aktivitas dunia kita dgn aktivitas akhirat kita. Misal solat mah ibadah, bisnis mah nyari duit. Padahal dua2nya juga bisa jadi ibadah, asal niatnya bener2 disambungkan ke akhirat

aji putra mengatakan...

mending persiapkan masa depan yang d poin nomer 2...