Selasa, 30 Oktober 2007

SILATURAHIM, RUTINITAS YG SANGAT MENYENANGKAN

Senin kemarin sangat menyenangkan, bener-bener di luar rutinitas yg standar-standar, dan penuh manfaat. Biasanya sih hari-hari saya pasca lulus kuliah dan memutuskan TIDAK AKAN PERNAH melamar kerja adalah : Pagi input ilmu, siang ke tempat bisnis, dan sore audit harian. Malemnya pulang dan bercengkerama sama orangtua yang baru pulang kerja, dan adik-adik yang baru beres sekolah/kuliah.

Nah, senin kemaren paginya sih biasa. Tapi siang sampe malem, itu yg luar biasa.

Sekitar jam 10an ada telepon dari Delicopy "Kang, ini orderan perlu dianter ke Bank Anu" Dan saya pun langsung tancap ke lokasi. Saya masuk ke Bank spesialis kredit rumah yg notabene milik pemerintah ini. Dan ternyata selain sepi, -maaf- interior dan penataan ruangannya sungguh asal-asalan. Lalu, pas masuk, pintunya kita yg buka sendiri. Padahal kan biasanya mah ada yg ngebukain dan nyambut kita dengan ramah. Hikmahnya, anda akan menuai apa yg anda tanam. Mudah2an nyambung ;)

Siangnya saya chatting agak lama (30 menitan) sama Teh Ratna. Pemegang saham di bisnis saya yg satu lagi, Alkemis. Topik obrolannya sih rada ngalor ngidul. Tapi alhamdulillah, saya dapet pencerahan dari Teteh Programmer ini atas pertanyaan "Teh, menurut teteh saya cocoknya jadi apa di masa depan?"

Pertanyaan serupa sebenernya udah saya tanyakan pada 2 orang sohib ngaji saya yaitu Ogi dan Ridha. Dan ternyata mereka ngejawab spontan "Trainer". Kalo Teh Ratna ngejawab "Pengusaha muslim yg inspirator, mirip Aa Gym, tapi bukan mirip dalam hal "itu" nya loh" Plis dong, ga perlu dibahas lagi deh Teh...

Ngomong2, kenapa saya nanya yg ginian? Karena eh karena, saya lagi menyelidiki potensi apa yang merupakan bakat alami saya. Khawatirnya saya tuh justru LEBIH berpotensi jadi tukang ngetik daripada jadi tukang urut, walaupun dua2nya sama-sama jago mijit :D :D :D artikel tentang profil potensi kita selengkapnya bisa diliat disini

Nah, sore saya solat di salman dengan niat ingin silaturahim ke Kang Ma'mun, munsyider Faliq sekaligus owner Botram. Ceritanya sih pengen belajar bisnis makanan, karena saya liat bisnis beliau melejit dengan cepat di kalangan mahasiswa ITB. Hal ini dibenarkan oleh beliau bahwa "Alhamduillah, tiap hari 250 porsi habis dalam 3 jam" Wow !!!

Ada filosofi dari Kang Ma'mun yg merupakan jawaban atas pertanyaan saya "Ga malu gitu kang, memutuskan keluar dari ITB dengan cuman jualan nasi ayam?"

Katanya sambil senyum "Engga Gah, karena saya menciptakan dunia sendiri. Saya punya visi besar, INTERNASIONAL. Dan mungkin memang awalnya baru segini. Tapi, bisnis adalah JIHAD saya. Kita bisa jadi jalan agar HIDUP PEGAWAI KITA JADI LEBIH BAIK. "

"Mereka makin pinter, makin sejahtera. Kita juga bisa BEBAS BERKREASI dalam menu, dekorasi, tanpa khawatir ada yg membatasi kita. Dan itu kepuasan tersendiri, PRICELESS. Bisnis bukan melulu tentang berapa jumlah nominal di rekening kita, tapi sejauh mana KUALITAS PERASAAN kita saat melihat rekening itu
"

Dan tebak, selain rezeki ilmu, saya juga dapet info kalo Kang Ma'mun lagi nyari tempat buat buka cabang. Asyik, peluang euy !

Abis ngobrol, saya mau nerusin silaturahim ke Mas Andri Maadsa. Tapi ternyata hujan lebat, yg merupakan hujan buatan, mengalir dengan derasnya. Dan untuk pertama kalinya dalam hidup, saya duduk berteduh selama 2 jam di bawah jembatan layang Pasopati. Dan memang, Alhamdulillah, saya ngga dibiarin melongo oleh Allah. Karena disana ternyata ada sobat SMA saya aktivis PAS Salman, Kak Galih.

Saya ngobrol dengan topik meluber sama Galih. Dan banyak info yg didapatkan. Bahwa banyak alumni PAS yg ahli dalam menciptakan metode pendidikan kreatif. Kayak misal, Planet Sains dan Rumah Qurani. "Wah ini bisa bantu cita-cita saya dalam mendirikan TK" pikir saya

Terus kata Kak Galih "Gah, kapan nikah, tuh di PAS banyak yg jago ngedidik anak, ada yg dari psikologi, kedokteran, mau yg gimana?" Kata dia sambil mesem-mesem. Saya cuman senyam-senyum aja ngejawab godaan beliau. Padahal mah dalam hati bergemuruh "Yes ! Channelmu tambah luas Gah, cihuuy!" Hehehe... Dan pertemuan pun diakhiri dengan janji saya buat ngasih beliau CD film The Secret.

Ternyata hujan mulai mereda pas maghrib, setelah Sholat di rektorat ITB samping jembatan. Saya pun memenuhi janji untuk bersilaturahim ke rumah Mas Andri. Sambil nyimpang dulu beli martabak, biar kunjungannya berkah.

Sesampainya di Jln.Tenteram jam setengah tujuh, ternyata tiga puluh menit lagi mas Andri harus berangkat buat siaran program Motivasi di MQFM. Tanpa banyak mikir-mikir, saya mengajukan diri buat ngikut. Kapan lagi bisa dapet peluang masuk ke ruang siaran untuk pertama kalinya dalam hidup, tul?

Dan ternyata dunia bisnis radio tidak serumit yg saya bayangkan. Ga perlu ruangan gede, SDM yg banyak, apalagi alat-alat super canggih. Wuih, ilmu baru nih, alhamdulillah. Ruang siaran yg saya pikir "menyeramkan" secara teknologi. Ternyata simple aja, cuman ada komputer dgn berbagai software radio-nya, headphone, mic, dan beberapa alat audio.

Host-nya adalah Agus Al Muhajir, suaranya enakeun, kalem dan ramah. Pas dateng juga kami langsung disamput cipika cipiki. Geli juga, karena kena jenggot beliau :P Bahasan kali ini ternyata tentang silaturahim, dan isinya sama persis dengan materi buka bareng di rumah Mas Andri dulu.

Beres acara, saya langsung pulang ke rumah. Memang benar silaturahim dan rezeki itu erat kaitannya ya. Rezeki ilmu, kenalan, pengalaman, bahkan peluang bisnis.

Demikian laporan dari reporter Agah ;)

NB :
1.Menulis dengan dukungan emosi positif yg menggebu memang nikmat banget ya
2.Insya Allah saya mau lanjut silaturahim ke acara ini ah, menggiurkan soalnya, mau barengan?

3 komentar:

agus al muhajir mengatakan...

he he he ...ternyata jenggot saya dah panjang yah ..maafbelom sempet cukuran ...

donny mengatakan...

Yes, bisa ikutan nambah channel juga...:p

anugerah perdana mengatakan...

@ kang agus : wah, ga perlu dicukur kang, udah bagus kok, makin lebat makin hebat. Sip !!!

@ kang donny : channel ini bersipat eksklusip, nu kolot dilarang join :D :D :D