Kamis, 13 Desember 2007

BELI MESIN FOTOKOPIAN

Salah satu impian saya tahun ini adalah beli mesin fotokopi yg digital. Tapi ternyata setelah tanya sana-sini, akan sangat mubadzir bila omset bisnis saya yang masih merangkak, habis tergerus karena nyicil si mesin digital ini.

Nah, alhamdulillah pekan ini dapet rezeki yg tak terduga (berupa ilmu)

Kan biasanya saya nyari2 info jual beli mesin di daerah pasirkaliki. Ternyata, tepat di kompleks perumahan dimana saya tinggal, ada perusahaan yang memiliki bisnis jual beli mesin fotokopi juga.

Wah ini bener2 kayak cerita "acres of diamonds". Bahwa ladang berlian yang dicari-cari sang tokoh utama, ternyata ada di belakang halaman rumahnya.

Akhirnya disana saya dibombardir sama salesnya.

Saya sih senyum dan terus menerus menganggukan kepala aja. Biar ilmu dari dia makin meluncur deras masuk ke pikiran saya secara gratis. Dan darisana saya mendapatkan info bahwa

1. Mesin digital itu, sekali rusak biasa, biaya servicenya mahal banget, karena ngerembet ke bagian mesin yg lain
2. Mesin yg paling bandel untuk bisnis fotokopi adalah tipe NP 6650, yang harga second-nya berkisar antara 11-15juta. Mesin ini diibaratkan pekerja kelas buruh yang siap kerja 24 jam.

Wow, serasa rezeki nomplok ngedenger poin yg kedua.

Kenapa? Karena baru bulan lalu saya silaturahim ke kampus. Dan ternyata mesin di koperasi kampus nganggur satu, dan mau dijual murah. Dan emang udah rezeki, tipenya sama dengan yg poin 2.

Tebak harganya? 10 juta, 11 juta, 14 juta ?

SALAH

Karena mereka nawarin ke saya dgn harga cuman 1 juta saja!!! Alhamdulillah...

Gimana kondisi mesinnya? Yah, setelah diitung2, separah2nya kondisi mesin paling gede saya ngeluarin 7 juta buat rekondisi sana-sini. Lumayan, total 8 juta dibanding 11-15 juta yg sama-sama mesin bekas. Duitnya? Minjem dulu aja ke famili, biar bisa dicicil bulanan tanpa bunga hehehe...

Maka untuk merespon peluang tersebut, tadi siang saya pun ngirim surat penawaran ke koperasi kampus, bahwa saya berminat membeli mesin tersebut. Mudah2n aja hot deal ini bisa terwujud, amien....

NB :
1. Mohon maaf kalau bisnis saya bikin iklim bumi makin panas

2.Ternyata MAYORITAS mesin fotokopi di Indonesia adalah hasil mulung di Eropa dan Amerika. Transit di Singapura, baru deh dijual lagi ke Indonesia

3.Karena dalam bisnis ga boleh serakah, maka visi saya untuk DELICOPY ini adalah "Menjadi layanan fotokopi antar jemput gratis terbaik sepanjang Jln. Merdeka dan Purnawarman" diluar daerah tersebut, saya anggap bagian rezekinya orang lain lah...

4 komentar:

Syahid mengatakan...

Kang Agah, bisa kirim no telp perusahaan tempat jual beli foto kopi itu, kebetulan teh kantor saya mo jual mesin fotokopi. Tks.

Elsa mengatakan...

Wah, hebat juga visinya :) Semoga bisnisnya makin sukses deh..

Elsa mengatakan...

Wah, hebat juga visinya :) Semoga bisnisnya makin sukses deh..

Elsa mengatakan...

Wah, hebat juga visinya :) Semoga bisnisnya makin sukses deh..