Sabtu, 22 Desember 2007

SIMPANLAH TALI DI MOTOR ANDA, UNTUK MENDEREK ORANG YANG MOGOK

Insya Allah saya niatkan untuk beli tali dan kait buat disimpen di motor, saya akan menduplikasi kebaikan tanpa pamrih seseorang sore ini.

Sehubungan, tadi motor saya mogok kehabisan bensin di tengah jalan, dan saat sedang mendorong ada yang menepi.

Tanpa banyak bicara beliau menderek motor saya menggunakan tali rapia yang diikatkan pada motornya hingga pom bensin.

Namanya Kang Agus, penjual aksesoris di pasar kosambi katanya.

Baiknya selain do'a, apa yang saya berikan pada beliau sebagai balas budi ya?

5 komentar:

Sandi mengatakan...

Gah, ini aboeyahya pake akun aboewafa. Alhamdulillaah agah ingat kebaikan orang selain do'a tentunya dengan mengajak orang itu biar lebih baik. Ajak ngaji aja lah.....

Btw, tadi gak bisa datang teh karena mogok eta kitu?

Punten kalo saya yg bikin agah down mental....;P

abuyahya mengatakan...

Komentar yang gak nyambung...

Tolong agah cari jalan biar komentar di bawah ini nyambung dengan postingan agah (test kreatifitas, ni yeee...)

Lihat dan baca artikel inspiratif di link berikut ini :

http://percikan-qolbu.blogspot.com/2007/02/surat-dariku-untukmu-istriku.html

Saya nilai inspiratif karena penulisnya baru "ngalamun" punya istri. Sarua meureun nya, gah ?!?

Donny mengatakan...

Saya udah 2 kali diajak naek motor dan dianterin ke tujuan sama orang yang nggak saya kenal :) Yah, saya cuma bisa ngasih do'a aja :)

deen mengatakan...

Melanjutkan kebaikannya melalui orang lain. Kyk di filem "Pay it Forward" itu loh .. :).
Lingkaran Kebaikan..

anugerah perdana mengatakan...

@ ustadz abuy : nuhun udah mau berkunjung kesini dan berkenan memberi komentar disini ustadz.

Saya rasa, kayaknya yang paling cocok hadiahnya adalah buku tipis yang kongkrit, sesuai dengan profesi beliau sebagai seorang pedagang yaitu Agar Selalu Ditolong Allah

Oya selamat atas blognya yang baru dibikin ya ustadz!

@ kang don : saya mah baru satu kali diboncengin kayak gitu, itupun pas SMP. Yah hikmahnya mungkin adalah wajah saya tidak pikarunyaeun kayak akang :P

@ mbak deen : oya ya ya, saya lupa dulu pernah nonton pilem itu. Yang akhirnya teh ternyata alur kebaikan tersebut berputar kembali ke diri kita ya. Hmm.. udah lama juga euy saya engga nonton film. Kalo ada rekomendasi lagi, kutunggu ya mbak :)