Sabtu, 11 Agustus 2007

HIKMAH SPMB

Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui. (Al Baqarah 216)

Pagi itu, empat tahun yang lalu,
Saya masih bertelekan diatas tempat tidur
Dengan ponsel yang tergeletak di samping dada.
Frustasi !

Pagi itu teman-teman saya bertebaran untuk mengikuti SPMB dan saya tidak. Saya sudah kalah sebelum bertanding. Saya merasa, dengan predikat rangking terakhir di semester pertama kelas 3 SMA, sudah cukup untuk menjadi alasan saya untuk menganggap diri sebagai pecundang. Saya akan ceritakan penyebabnya di lain waktu ok, insya Allah...

Rasa frustasi saya makin menjadi ketika SMS berdatangan dengan isi yang -saya anggap- ngga tau diri ! Walaupun isinya cuman kabar, tapi kok saya mengesankan si pengirimnya itu lagi pamer, dan melecehkan saya. Isi SMSnya sebenernya simple, cuman ngasi tau bahwa mereka -sebelum SPMB- udah keterima di kampus swasta yang bonafid.

Yeah, so what, I don't care !!!

Bapak saya adalah alumnus TI ITB, dan tentu memiliki harapan besar buat anak sulungnya agar meneruskan prestasi tersebut. Namun akhirnya saya -si anak sulung- pun masuk ke sebuah kampus swasta yang berada di bawah koordinasi sebuah BUMN bidang Telekomunikasi. Kata ibu, beliau (bapak saya) sangat kecewa saat itu.

Kini, empat tahun dari pagi itu
Begitu banyak hikmah yang bener-bener saya syukuri

Kesadaran tersebut dipicu saat keempat adik binaan saya memberitahukan bahwa mereka semuanya masuk ITB, dan ini membuat lebih dari 75% binaan saya adalah anak ITB. Alhamdulillah, syukur kepada Allah, sungguh tidak pantas bila menganggap ini adalah ciri kesuksesan saya.

Saya pun coba mengali-gali lagi. Oohh ternyata kalo saya itung-itung, 3 dari 10 temen saya adalah anak ITB. Kok bisa ya, Alhamdulillah...

Trus saya coba mikir lagi, iya ya kan dulu waktu awal-awal bisnis, saya sempet ngontrak kantor buat bikin bimbel privat di kompleks perkantoran Masjid Salman ITB. Hampir setahun kami ngantor disana. Dan tentunya, keluar masuk kampus ITB menjadi rutinitas tersendiri buat saya.

Wah lagi-lagi nih, kalo diakumulasikan dari dulu, Guru Privat di Alkemis udah lebih dari 50 orangan. Dan semua pengajarnya mahasiswa-mahasiswi ITB. Subhanallah...

Saya pun makin yakin
Kalo ayat diatas memang benar-benar wahyu Ilahiah
Saya yakin anda pun pernah punya pengalaman serupa
Bahwa

Takdir Allah selalu baik

Kalopun terlihat buruk
Mungkin hikmahnya ngga sekarang dapet
Mungkin kayak saya, baru empat tahun kemudian

Alhamdulillah, segala puji buatMu ya Allah
Terimakasih

2 komentar:

AAM_LAZUARDI SENJA mengatakan...

YAHHH,KARENA DLOIFNYA DIRI INI YA ROBB!!HANYA BISA BERBURUK SANGKA PADA-MU DUHAI YA GHOFUR.AH,MANUSIA MEMANG SERING ALFA...(ngingetin diri sendiri aja)

anugerah perdana mengatakan...

ngga lulus ya ? tenang ajalah, semua pasti ada hikmahnya. Dan itu lebih mahal daripada sekadar lulus/tidak